Tuesday, April 25, 2006

Sepet & Gubra....Saya gundah gulana...

Hmm...sebenarnya semalam saya berhajat nak buat 2 post, tapi entah kenapa server lembap sangat. Takpe la, nak buat macam mana. Nasib orang-orang yg pakai dial-up 1515. :P
By the way, entry kali ini adalah rentetan daripada 'Fenomena Seni' yang saya tonton kelmarin. Perbincangan antara penolong pengarang BH, pengarah filem, dan pembikin filem. Tajuk perbincangannya adalah; Sepet dah Gubra pencemar budaya Malaysia...Anda setuju? Haa...cane para pembaca sekalian? Anda setuju? Saya setuju. Kenapa? Kalau anda mahu tahu....cukup terungkap tiga rangkap puisi yg saya cilok dari laman kak Zaharah...

Gubra,
kau cipta bara
dalam jiwa-jiwa abrar

Gubra,
kau cipta bara
dalam jiwa-jiwa tegar

Gubra,
kau tiup bara
dan jiwa-jiwa pun bergegar!!!
Saya hairan dengan pandangan seorang muslim yang agak kebaratan...tanpa memikirkan langsung batas-batas yang patut dia telusuri. Saya kagum dengan pendapat yang dilontarkan oleh seorang bukan muslim yang amat menitik beratkan batas-batas yang patut dia patuhi demi menjaga sensitiviti semua pihak.
Wahai saudara muslimku, ketahuilah...aqidah yang kita imani tiada maknanya kalau tidak dibuktikan dengan amal. Amal yang kita lakukan juga sia-sia jika dilakukan tanpa ilmu. Semuanya saling kaitan dan bertimbal balik dalam kehidupan kita. Apa guna kreativiti yang kita tunjukkan kalau ia tidak disempadani dengan wahyu? Ketuklah kepala anda, tanya lah minda... Atas dasar apa anda berkarya...;p

Monday, April 24, 2006

Adikku

Adikku..
Di saat kita hanya berfikir untuk hidup bagi diri sendiri, terasalah oleh kita bahwa kehidupan ini begitu sempit dan pendek.. dimulai dari kelahiran kita dan berakhir semasa kematian, berangkat dari pertama kali kita digelarkan di atas bumi dan kembali ke bumi lagi.
Tetapi adikku..
Jika hidup kita untuk akidah dan untuk orang lain, maka terasalah hidup ini cukup luas dan panjang. Ia lahir bersama dengan kemanusiaan dan hanya akan mati setelah roh terlepas dari jasad kasar ini, berpisah dengan bumi. Kita akan merasa sangat berbahagia dan puas. Umur kita berlipat ganda melebihi jumlah angkanya, walaupun ia lebih kecil dari hitungan tahunnya. Itulah kebahagiaan yang hakiki, bukan kebahagiaan fantasi. Dalam kehidupan yang seperti itu, tergambarlah keuntungan yang kita peroleh dari sejak awal kelahiran kita, dari hari ke hari, dari masa ke masa, dan seluruh umur kita, dalam perasaan kita, pada setiap langkah kita. Terasa betul bahawa hidup ini bukan hanya sekadar berapa lama nafas ini keluar masuk dari tubuh kita, dan bukan pula berapa banyak jumlah angka umur kita, tetapi hidup ini diukur dan dinilai dari "kepuasan rohani" yang dapat kita rasakan !
Kenyataan seperti inilah yang disebut "realiti" dan "hakikat", bukan Imaginasinya kaum realistis materialistis itu. Dan inilah hakikat hidup di atas segala hakikat yang mereka pergunakan.
Kita akan merasakan bahagia yang berlimpah-limpah, bila kita hidup untuk manusia lain. Seberapa kadar perasaan untuk hidup bersama orang lain, maka berlipat gandalah perasaan terhadap kehidupan kita sendiri, dus bererti kehidupan ini dengan sendirinya akan berlipat dan melimpah-limpah, akhirnya kita merasa bahagia hidup di dalamnya !
Petikan dari surat As-Syaheed Sayyid Qutb kepada adiknya Hamidah Qutb di luar penjara.

Sunday, April 16, 2006

A Job Seeker....:P

Saya telah bertukar status dr seorang student menjadi seorang job seeker... bukan seeker entiti tu ye... Pada mulanya saya menjangkakan saya akan melalui hari-hari di rumah dengan penuh kebosanan. Ternyata jangkaan saya sama sekali tidak benar. Jadual saya setiap hari ternyata padat dengan aktiviti-aktiviti yang amat berfaedah.
Alhamdulillah saya berpeluang mengikuti kursus haji sebagai persediaan untuk ke sana nanti. Memang seronok, dengan penerangan yg jelas dr Ustaz Abdul Razak, dua kali seminggu. Sebelum ini saya hanya lebih mempelajari teori melalui buku-buku, kini saya berpeluang mempelajarinya secara praktikal. Dengan alat bantuan mengajar yg menarik...ish..ish.. memang seronok la pendek kata. Harap-harapnya Allah makbulkan doa saya selama ni, dan merestui perancangan saya selama ini, untuk menunaikan haji sebelum umur menjangkau suku abad. Amiin...
Kuliah syarah kitab Minhajul Abidin juga tidak kurang menariknya. Menggunakan kitab jawi lama yg sememangnya memeningkan...Memang saya ada membeli sebuah kitab versi rumi yg penerangannya lebuh mudah untuk difahami tetapi dengan istilah-istilah tasauf yang agak susah bagi org yang tidak biasa dengannya, penerangan dr ustaz memang lebih memudahkan. Jika tidak rasanya, terjemahan kitab yg saya beli dahulu mungkin terpaksa menjadi penghuni tetap rak buku lantaran ada syair-syair yg susah untuk difahami. Antaranya, istilah mujtahid dalam tasauf adalah berbeza sama sekali dengan mujtahid dalam fiqh. BEgitu juga istilah muriid...yang membawa maksud org yang berkehendak dari segi bahasanya tetapi mmbawa maksud orang yang baru bercadang untuk menbguzlahkan diri dari hiruk pikuk dunia.

Friday, April 07, 2006

dust is my bed