Thursday, November 17, 2005

Hidayah dan sa'adah.

Hidayah itu sesuatu yg amat suci. Ia turun dari langit dan umpama cahaya yang memandikan sesiapa yang terpilih dengan penuh rahmat. Keampunan serta rasa kesal ialah ilham dari syurga, tercampak ke dasar jiwa yang paling seni. Ia membiak beranak dan mengusik tubuh yang dihinggapi secara murni.

Hidayah hadir dalam diri yang aman dengan akidah. Seperti kata-kata Ibn Taimiyyah; bahawa akidah adalah perkara yang dibenarkan jiwa, hati menjadi tenang kepada-Nya, memperoleh keyakinan tanpa noda.

Sa'adah disebut di dalam Al-Quran adalah untuk golongan muflihun. Orang-orang yang berjaya dan percaya. Orang yang beriman dan beramal. Muflihun, hidup mati, ibadat, tindak, ikrar setia adalh kerana Allah. Muflihun gelar untuk mereka yang mengelak segala yang sia-sia.

Kehidupan di dunia tanpa jangkaan. Kadang hidup jadi amat spontan, muncul tiba-tiba, hilang pergi mendadak pula. Walau kita diberi ujian, bahagia dan peta. Ada sudut yang kita lakar dan rencana. Namun ketentuannya hanya Allah yang maha berkuasa. Ingatlah rukun iman yang keenam; percaya kepada qadha' dan qadar yang ditentukan. Justeru, usaha dan tawakkal perlu saling bergandingan untuk menjamin diri agar ditempatkan dalam golongan muflihun yang memperoleh sa'adah.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home