Thursday, July 28, 2005

Menyuruh berbuat baik - Sambil melakukan kejahatan

Oleh DR. ZULKIFLI MOHAMAD AL-BAKRI



AS-SABUNI berkata di dalam tafsirnya, Safwah al-Tafasir : ``Munasabah ayat ini ialah sentiasa menceritakan tentang Bani Israel, celaan dan hinaan terhadap mereka kerana tingkah laku dan perangai mereka. Ini kerana mereka kerap menyuruh orang lain melakukan kebaikan, sedangkan mereka enggan melakukannya. Mereka juga menyeru ke arah petunjuk dan hidayat, sebaliknya mereka ingkar.''


Al-Imam as-Sawi berkata: ``Ayat ini diturunkan kepada sebahagian ulama Yahudi yang berkata kepada kaum kerabat mereka yang Islam: ``Tetaplah kamu atas agama Muhammad kerana sesungguhnya ia benar. Mereka menyeru manusia supaya beriman sedangkan mereka tidak melakukannya, lantas diturunkan ayat ini.''





PATUTKAH KAMU MENYURUH MANUSIA SUPAYA BERBUAT KEBAIKAN SEDANG KAMU LUPA AKAN DIRI KAMU SENDIRI; PADAHAL KAMU SEMUA MEMBACA KITAB ALLAH, TIDAKKAH KAMU BERAKAL?. (Surah al-Baqarah ayat 44)


Firman Allah: `Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan', iaitu Allah s.w.t. menujukan firman-Nya kepada pendita-pendita Yahudi dengan maksud menempelak mereka. Adakah patut kamu menyeru manusia ke arah kebaikan dan beriman dengan Muhammad.


Ibn Jarir at-Tabari berkata: ``Ulama tafsir telah khilaf berhubung makna kebaikan yang disebut dalam ayat ini selepas mereka berijmak, bahawa setiap ketaatan kepada Allah merupakan kebaikan.'' Ibn Jauzi menyebut di dalam Zad al-Masir mengenai tiga pendapat berhubung maksud kebaikan:


i. Berpegang dengan kitab mereka, iaitu mereka menyuruh untuk mengikutnya dan melaksanakannya seperti riwayat Ibn Abbas.


ii. Mengikuti Muhammad s.a.w. seperti riwayat Ibn Abbas.


iii. Bersedekah, iaitu mereka menyuruh bersedekah sedangkan mereka bakhil seperti yang disebut oleh az-Zajjaj.


Abu Hayyan di dalam tafsirnya, al-Bahru al-Muhit berkata: ``Dihina pada akal dan dikeji apabila seseorang menyuruh manusia berbuat baik, sedangkan dia sendiri tidak melakukannya.


Sebaliknya mereka melarang mengerjakan kejahatan, sedangkan mereka sendiri yang melakukannya. Hingga katanya: Perbuatan di dalam ayat ini disebut dengan lafaz Mudhari' (sedang berlaku dan akan berlaku), sedangkan ia sudah berlaku di kalangan mereka. Justeru difahami daripada penggunaan ayat ini pada banyak tempat yang bermaksud `berterusan dan banyaknya kekeliruan' mengikut ahli bahasa.''


As-Samarqandi di dalam tafsirnya, Bahr al-Ulum menaqalkan pendapat Qatadah yang berkata: ``Ayat ini menjadi dalil bahawa sesiapa yang menyuruh melakukan kebaikan, hendaklah dia sendiri suka mendahuluinya dan mengerjakannya.


Sebaliknya, sesiapa yang melarang melakukan kejahatan, hendaklah dia yang paling awal menjauhkannya.'' Kemudian beliau menyebut satu hadis yang diriwayatkan daripada Anas katanya: ``Apabila Rasulullah dimikrajkan, Baginda melalui satu kaum yang bibir mereka digunting dengan gunting dari neraka. Lantas Rasulullah s.a.w. bertanya kepada Jibril: ``Siapakah mereka ini?'' Jawab Jibril: ``Mereka ini umatmu yang menyuruh manusia berbuat baik, sedangkan mereka lupa diri mereka sendiri.''


Allah s.w.t. meneruskan lagi persoalannya seraya bertanya: `Sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri', iaitu kamu meninggalkan tanpa beriman dan tanpa melakukan kebajikan. Ibn Kathir berkata: ``Firman Allah s.w.t. itu bermaksud, bagaimana layak dan mungkin bagimu wahai golongan ahli kitab, menyeru manusia ke arah kebaikan yang merupakan intipati, sedangkan kamu sendiri lupa kepada diri kamu.''


Al-Fakh ar-Razi menyebut di dalam tafsirnya mengenai maksud lupa, iaitu sebagai satu ibarat lupa terhadap sesuatu selepas beramal. Orang yang lupa atau pelupa tidak ditaklifkan, iaitu tidak diminta bertanggungjawab.


Dan orang yang tidak ditaklif, tidak seharusnya dikenakan celaan Allah disebabkan lupanya tadi. Justeru, maksud sebenar kamu lupa akan diri kamu sendiri ialah kamu lalai daripada menunaikan hak diri kamu dan berpaling daripadanya untuk mendapat manfaat.


Abu Hayyan pula berkata: ``Diibaratkan meninggalkan perbuatan mereka disebabkan lupa sebagai mubalaghah (melampau). Ia seolah-olah mereka meninggalkannya kerana tidak terlintas langsung pada fikiran mereka. Dan disandarkan lupa dengan jiwa atau diri sebagai penguat betapa lalainya mereka.''


Dalam melakukan amar makruf dan nahi mungkar, seharusnya seseorang mempunyai lima syarat supaya dakwahnya kepada manusia akan berkesan. Abu al-Laith as-Samarqandi melalui kitabnya, Tanbih al-Ghafilin menyebut lima syarat tersebut:


i. Berilmu, ini kerana orang yang jahil tidak memahami konsep makruf dan mungkar.


ii. Ikhlas kerana Allah semata-mata dan menegakkan agama-Nya.


iii. Kasih sayang kepada orang yang dinasihati dengan bahasa yang lembut dan ramah tamah, di samping menjauhi sifat keras sebagaimana pesanan Allah kepada Nabi Musa dan Harun untuk berdepan dengan Firaun.


iv. Bersifat sabar dan tenang.


v. Harus mengerjakan segala yang dianjurkan agar tidak dicemuh orang kerana perbuatannya sendiri sehingga ia tidak termasuk dalam ayat ini.


Ali bin Abi Talib berkata: ``Dua jenis manusia yang menyusahkanku, iaitu orang alim yang melanggar peraturan Allah dan orang jahil yang suka beribadat. Padahal kamu semua membaca Kitab Allah'', iaitu keadaan kamu yang membaca kitab Taurat, yang terdapat padanya sifat Muhammad s.a.w.


Berhubung maksud al-Kitab ini, terdapat dua pandangan ulama:


i. Kitab Taurat, ini pendapat Jumhur.


ii. Al-Quran, justeru tidak layak diucapkan kenyataan ini kepada Yahudi.


`Tidakkah kamu berakal?', iaitu adakah kamu tidak cerdik dan faham bahawa yang demikian itu amat buruk dan kembalilah daripadanya. Syeikh Abdul Rahman as-Sa'di dalam tafsirnya, Taisir al-Karim berkata: ``Dinamakan akal itu akal, kerana ia mengikatnya dengan mengambil manfaat daripada kebaikan serta berwaspada daripada kemudaratan.''


Muhammad bin Wasi' menyebut: ``Telah sampai kepadaku perkhabaran bahawa kepada ahli syurga diperlihatkan ahli neraka, lantas mereka berkata: ``Sesungguhnya kamu dahulu di dunia telah menyuruh kami taat dan kami melakukannya hingga layak kami masuk syurga.'' Kemudian jawab ahli neraka: ``Benar dulu kami menyuruh kamu mengerjakannya tetapi kami sendiri tidak melakukannya.''


Al-Imam al-Maghari berkata: ``Bani Israel mempunyai acara keagamaan yang mengingatkan mereka dengan segala nikmat Allah. Ia menjadikan semangat mereka hidup dan bangkit dalam menegakkan agama dan beramal dengannya, tetapi selepas tempoh yang panjang, hati mereka menjadi keras dan keluar daripada segala ajaran agama, tidak mengikut kebaikan, tidak berjalan di atas jalan petunjuk, dan berpegang semata-mata dengan pendita-pendita mereka pada zahirnya, dan bertaklid secara umum. Akhirnya dalam urusan agamanya, mereka hanya mengetahui urusan ibadat dan beberapa acara keagamaan. Sedangkan yang lainnya dianggap tidak berfaedah. Mereka bertuhankan hawa nafsu dan hanya berpandu kepada takwilan sehingga kepentingan nafsu mereka tidak bertentangan dengan kitab.''


Sayid Qutub berkata di dalam tafsirnya, Fi Zilal al-Quran: ``Bersama dengan nas al-Quran ini yang menentang keadaan yang berlaku kepada Bani Israel, sesungguhnya isyarat ini juga kepada seluruh manusia termasuk ulama dan cendekiawan agama dengan sifat yang khusus, tanpa mengkhususkannya kepada sesuatu kaum atau generasi. Sesungguhnya kebinasaan golongan agama ialah kerana agama dijadikan sebagai pekerjaan dan amalan, bukan lagi bersifat akidah. Mereka hanya berkata dengan mulut tetapi tidak ada di dalam hati mereka. Mereka menyeru kepada kebaikan sedangkan mereka tidak melakukannya. Begitu juga mereka menyeru ke arah kebaikan sedangkan mereka mengabaikannya. Di samping itu juga mereka meminda kenyataan daripada asalnya. Mereka mentakwilkan nas-nas yang qatie (putus lagi thabit) mengikut kehendak hawa nafsu semata-mata. Mereka mengkaji dan mencari segala fatwa dan takwilan yang bersamaan pada zahirnya bersama zahir nas. Akan tetapi sebenarnya berlaku khilaf dan kelainan pada hakikatnya daripada hakikat agama. Ini semata-mata untuk menghalalkan segala kehendak dan nafsu serakah mereka bagi mengumpul seberapa banyak harta dunia atau pangkat sebagaimana yang dilakukan oleh pendita-pendita Yahudi.


*************************************************

Dah lama meninggalkan hobi mengumpil siri tafsir ni. Alhamdulillah hari ni hobi lama dah bermula semula. Semoga kita sama2 dapat mengambil iktibar.

Tuesday, July 26, 2005

Instinct

Satu rasa yang susah nak diterjemah
Kadangkala ia satu rahmat dr Allah buat hambaNya
Kadangkala ia membawa keresahan yang berpanjangan sehingga ketemu zahir alamatnya

Seperti yang dirasai hingga ke saat ini
Sama seperti dahulu
Adakah ia akan berulang lagi
Didoakan semoga segalanya selamat di bawah ramat dan inayah Nya

Thursday, July 21, 2005

~*~*~*~*~*Ntah~*~*~*~*

Takde idea nak menulis. Maybe still pening2 dengan kelas philosophy. Full of silly questions.

bermula dengan soalan:

'where is everything come from?'

then,

'where is everything go to?'

then,

'what is everything is actually mean?'

then,

"everything look like different but it doesn't mean different."

Aduh!!!

So, apa sebenarnya?! hish..ini la masalahnya amik subjek philosophy. Berbelit-belit. Sampai otak pun rasa terbelit. 'Ala kulli hal, semuanya ilmu Allah. Jadi dah namanya pelajar kena la belajar sampai jadi terpelajar. Mudah-mudahan tak terkurang ajar.
Saya kena lakukan sesuatu untuk subjek ni. Agaknya dah tua-tua begini, ada karat melekat pada otak. 'Solution'nya saya kena cari 'berus tembaga' untuk bersihkan segala kekotoran yang ada. Dimana saya boleh dapatkan ' si berus tembaga'?

Satu lagi yang memeningkan kepala, bila mengenangkan ke mana hala tuju saya selepas ini?

Adakah saya masih di Taman Ilmu dan Budi?

Double degree atau master?

atau bertukar bidang, diploma @ master dalam bidang lain dan di tempat lain? ( sudah jemu di sini nampaknya)

Bidang apa? IT? Bahasa Arab?

atau terus mengubah haluan...dari title seorang pelajar kepada seorang pekerja?

Nak jadik bos??? Boleh ke?

Kalau dulu, saya diketawakan ummi dan ayah bila mengatakan lepas grad nanti saya teringin amat untuk menjadi penternak lembu yang berjaya, walhal kandang lembu di kampung tak pernah saya hampiri. Ini membuatkan saya terasa terlalu ingin buktikan yang saya boleh. Bila mencongak budget...alahai...kena jadi kuli makan gaji dulu la nampaknya. :)

" Allahumma yassirli wa la tu'assir"

Tuesday, July 19, 2005

Bersabarlah wahai diri.

Anugerah Allah kepada hambaNya adalah nikmat, kemudian dicabut nikmat dan digantikan dengan sabar, apa yang diganti itulebih baik daripada yang dicabutnya.

Umar Abdul Aziz.

Friday, July 15, 2005

Surat Untuk Bangsa Inggris Dari Seorang Gadis Kecil IraQ

Dari Iman AL-Saadun

Saya kirim surat ini kepada rakyat Inggris, khususnya penduduk kota
London.

Selama selang waktu beberapa jam, saat terjadinya beberapa ledakan bom
di London, anda bisa rasakan sendiri menjalani hidup melewati saat-saat
keputus asaan, kegelisahan dan tercekam horor. Pada saat-saat itu anda
kehilangan sanak keluarga atau teman, dan kami berharap untuk
mengatakan kepada anda, sejujur-jujurnya, bahwa kami juga ikut berduka ketika
jiwa manusia tercabut, tewas jadi korban. Saya tidak bisa mengatakan
kepada anda bagaimana derita kami saat kami menyaksikan keputus asaan dan
kesakitan yang tergambar di wajah orang lain. Selama kami menjalani
hidup melewati sutuasi seperti ini – dan akan terus menjalaninya setiap
hari – sejak negara anda dan amerika membentuk persekutuan dan
menjalankan rencana untuk memerangi Irak.

Perdana Mentari negara anda, Tony Blair, mengatakan bahwa para pelaku
peledakan bom London, melakukannya atas nama Islam. Menteri Luar Negeri
amerika, Condoleezza Rice, menggambarkan pelaku pengeboman sebagai
tindakan barbar. Dewan Keamanan PBB langsung mengadakan rapat dan mengutuk
secara bersama atas kejadian itu.

Saya tergoda untuk bertanya kepada anda semua, rakyat inggris yang
bebas, ijinkan saya meminta penjelasan: Atas nama siapa negara kami
diblokade/embargo selama 12 tahun? Atas nama siapa kota-kota kami dibom pakai
senjata-senjata yang terlarang secara internasional? Atas nama siapa
tentara inggris menyiksa rakyat Irak dan membunuh mereka? Apakah atas
nama anda, wahai orang-orang inggris yg bebas? Atau atas nama agama anda?
Atau atas nama kemanusiaan? Atau kebebasan? Atau demokrasi?

Apa sebutan untuk orang-orang yang membantai dan membunuh lebih dari
dua juta anak-anak Irak? Apa sebutan untuk orang-orang yang menyebabkan
tanah dan air kami terpolusi 'depleted uranium' dan zat-zat mematikan
lainnya?

Bagaimana komentar anda tentang apa yang terjadi di penjara-penjara di
Irak – di Abu Ghraib, Camp Bucca dan sejumlah kamp penjara lainnya? Apa
sebutan untuk orang-orang yang menyiksa pria, wanita dan anak-anak tak
berdosa? Apa sebutan untuk orang yang mengikatkan bom ke tubuh seorang
tahanan dan kemudian meledakkannya menjadi serpihan-serpihan? Bagaimana
komentar anda tentang penyempurnaan metode penyiksaan untuk tahanan
Irak – seperti merenggut paksa tungkai/lengan, mencongkel mata sampai
keluar, menyundut kulit dengan rokok menyala, membakar rambut dengan
pemantik api? Apakah kata-kata 'barbar' cocok untuk menggambarkan kelakuan
para tentara anda di Irak?

Bolehkah kami bertanya, mengapa Dewan Keamanan PBB tidak mengutuk
pembantaian rakyat tak berdosa di al-Amiriyah dan apa yang terjadi di
al-Fallujah, Tal‘afar, Sadr City, dan an-Najaf? Mengapa seluruh dunia hanya
menyaksikan saja saat rakyat kami dibunuh dan disiksa dan tanpa ada yang
mengutuk kejahatan kemanusiaan yang dilakukan terhadap kami? Apakah
karena anda semua manusia sedangkan kami jenis lain yang lebih rendah?
Apakah anda pikir hanya anda saja yang bisa merasakan sakit dan kami
tidak? Pada Kenyataannya, kamilah yang paling bisa merasakan bagaimana
beratnya skala keskitan dari seorang ibu yang kehilangan anaknya, atau
seorang ayah yang kehilangan keluarganya. Kami sangat tahu dan merasakan
bagaimana sakitnya kehilangan seseorang yang sangat dicintai.

Anda tidak pernah kenal para suhada kami, tapi kami mengenal mereka
dengan baik. Anda tidak mengingat mereka, tetapi kami senantiasa akan
mengingat mereka terus. Anda tidak menangisi kepergian mereka, tetapi kami
sangat menangisi mereka.

Apakah anda pernah mendengar nama seorang gadis kecil , Hannan Salih
Matrud? Atau seorang anak laki-laki bernama Ahmad Jabir Karim? Atau
Sa‘id Shabram?

Ya, rakyat kami yang tewas mempunyai nama juga. Mereka mempunyai
wajah-wajah dan cerita dan memori. Ada saatnya ketika mereka masih bersama
kami, tertawa dan bermain bersama. Mereka mempunyai impian, seperti anda
punya impian. Mereka mempunyai masa depan yang menunggu. Tapi sekarang
mereka tertidur tanpa mempunyai hari esok yang kan membangunkan mereka.

Kami tidak membenci bangsa inggris atau bangsa-bangsa lain di dunia
ini. Peperangan ini ditujukan atas kami, maka kami saat ini berjuang untuk
mempertahankan diri kami. Karena kami ingin hidup di tanah air kami
sendiri – tanah berdaulat kami, Irak – dan menjalani hidup sesuai dengan
yang kami inginkan, bukan yang pemerintah anda dan pemerintah amerika
inginkan.

Biarkan para keluarga korban yang terbunuh mengetahui bahwa tanggung
jawab insiden pemboman London kamis pagi itu tertumpu di pundak Tony
Blair dan politik luar negerinya. Hentikan peperangan terhadap bangsa kami!
Hentikan pembunuhan yang dilakukan oleh para tentara anda yang
dilakukan tiap hari itu! Akhiri penjajahan anda terhadap tanah kami!



Baghdad, July 9, 2005.



Iman Al-Saadun.

(taken from gemasiswa.yahoogroups)

*******************************************************************************

PEDOMAN UNTUK DIRI SENDIRI.

Kemudian sesudah (kamu mengalami kejadian) yang mendukacitakan itu Allah menurunkan kepada kamu perasaan aman tenteram, iaitu rasa mengantuk yang meliputi segolongan dari kamu (yang teguh imannya lagi ikhlas), sedang segolongan yang lain yang hanya mementingkan diri sendiri, menyangka terhadap Allah dengan sangkaan yang tidak benar, seperti sangkaan orang-orang jahiliah. Mereka berkata: Adakah bagi kita sesuatu bahagian dari pertolongan kemenangan yang dijanjikan itu? Katakanlah (wahai Muhammad): Sesungguhnya perkara (yang telah dijanjikan) itu semuanya tertentu bagi Allah, (Dialah sahaja yang berkuasa melakukannya menurut peraturan yang ditetapkanNya). Mereka sembunyikan dalam hati mereka apa yang mereka tidak nyatakan kepadamu. Mereka berkata (sesama sendiri): Kalaulah ada sedikit bahagian kita dari pertolongan yang dijanjikan itu tentulah (orang-orang) kita tidak terbunuh di tempat ini? Katakanlah (wahai Muhammad): Kalau kamu berada di rumah kamu sekalipun nescaya keluarlah juga orang-orang yang telah ditakdirkan akan terbunuh itu ke tempat mati masing-masing dan dijadikan oleh Allah untuk menguji apa yang ada dalam dada kamu dan untuk membersihkan apa yang ada dalam hati kamu dan (ingatlah), Allah sentiasa mengetahui akan segala (isi hati) yang ada di dalam dada.

(Ali 'Imran 154)